Renungan




Saturday, March 24, 2012

Aplikasi Hadith '12 Orang Malaikat'

Anas melaporkan, pada suatu hari ada seorang lelaki datang dan dia terus masuk barisan orang-orang yang sedang sembahyang, dengan nafasnya termengah-mengah kerana terkocoh-kocoh mengejar waktu sembahyang, sambil membaca 'Alhamdulillahi hamdan kasiran thoyiban mubarakan fih.' Selepas selesai sembahyang, Nabi Muhammad bertanya, “Siapakah tadi yang mengucapkan kata-kata itu?” Semua orang yang ada diam sahaja, tidak seorang pun menjawab. Nabi Muhammad bertanya lagi, “Siapakah tadi yang mengucapkan kata-kata itu? Sebenarnya dia tidak mengucapkan sesuatu yang berdosa.” Lalu seorang lelaki berkata, “Tadi saya datang dengan termengah-mengah, lalu saya ucapkan kata-kata itu.” Kemudian, Nabi Muhammad berkata, “Sungguh, saya nampak 12 orang malaikat berebut-rebut mengangkat kata-kata itu.” -- Hadith No. 271 dalam kitab Ringkasan Sahih Muslim

Nota: 'Alhamdulillahi hamdan kasiran thoyiban mubarakan fih.' bermakna 'Segala puji bagi Allah, pujian yang banyak, bagus, lagi penuh kebaikan.'

Intipati hadith:

1. Apabila mahu mendorong perubahan tingkah laku, diamkan kesalahan.

2. Puji sahaja kebaikan yang dilakukan.

Aplikasi hadith:

1. Hadith ini adalah hadith mendorong perubahan tingkah laku daripada yang kurang elok kepada yang lebih elok.

2. Teknik dalam hadith ini sesuai digunakan bagi mendorong orang yang berniat baik tetapi pada waktu yang sama dia masih melakukan kesilapan-kesilapan.

3. Hadith ini juga sesuai bagi mendorong orang yang kreatif dan menggunakan daya kreativiti bagi mencipta idea-idea yang bagus.

4. Hadith ini juga sesuai digunakan bagi mendorong orang yang suka melakukan kerja-kerja tambahan secara sukarela, dan mempunyai daya usaha sendiri tanpa perlu disuruh-suruh.

5. Kelompok yang sebaiknya didorong menggunakan teknik ini adalah mereka yang bukan dari golongan pelajar cemerlang ataupun pekerja cemerlang.

6. Prinsip yang Nabi Muhammad tunjukkan adalah: Apabila ada orang yang melakukan kesalahan, tetapi pada masa yang sama dia melakukan satu kebaikan, maka diamkan sahaja kesalahannya manakala perbuatannya yang elok itu diberi pujian.


SUMBER : http://hadithpsikologi.blogspot.com/