Renungan




Saturday, March 24, 2012

Fadhilat Pujian Gaya Nabi Muhammad

Salah satu faktor mengapa guru-guru kelas corot sangat kurang memberi pujian kepada pelajar corot adalah disebabkan faktor budaya. Budaya kita memang bukan budaya yang murah dengan puji-pujian. Antara puncanya adalah kiita selalu diberi peringatan supaya menaruh curiga terhadap orang yang memuji kita atas alasan puji-pujian dapat menjerumuskan kita ke dalam keburukan, sebagai contoh puji-pujian menjadikan kita riak, ujub, sombong, tidak sedar diri dan tinggi diri.

Namun, banyak hadith menunjukkan bagaimana Nabi Muhammad memberikan pujian dengan mudah sekali kepada sesiapa sahaja yang kebetulan melakukan perkara-perkara yang baik. Mereka yang dipuji oleh Nabi Muhammad itu tidak pula menjadi perasan, riak, ujub, sombong, tidak sedar diri, dan tinggi diri. Ini menunjukkan bahawa memang ada teknik-teknik memuji yang betul dan ada teknik-teknik memuji yang salah.

Nabi Muhammad menunjukkan kepada kita teknik-teknik memuji yang betul. Bukti bahawa teknik-teknik Nabi Muhammad itu betul adalah berdasarkan rekod-rekod sejarah.

1. Pujian dapat mendorong orang yang melakukan kesalahan memberhentikan kesalahannya.

Orang-orang yang melakukan dosa-dosa, yang pernah dipuji oleh Nabi Muhammad, terbukti memberhentikan perbuatan dosa mereka itu. Ini kerana tidak ada catatan dalam mana-mana hadith yang menunjukkan mereka masih meneruskan dosa mereka selepas menerima pujian Nabi Muhammad itu.

2. Pujian dapat mendorong orang yang melakukan kebaikan meneruskan perbuatan baiknya.

Orang-orang yang melakukan perkara-perkara yang baik, yang pernah dipuji oleh Nabi Muhammad, terbukti terus melakukan perkara-perkara baik itu. Tidak ada catatan dalam mana-mana hadith yang menunjukkan mereka berhenti melakukan kebaikan selepas menerima pujian Nabi Muhammad itu.

3. Pujian yang diberikan kepada satu orang mendorong orang-orang lain melakukan kebaikan yang sama.

Dalam rekod-rekod sejaran terdapat banyak catatan yang menunjukkan peristiwa di mana Nabi Muhammad memuji seseorang atas perkara baik yang dilakukan oleh orang itu. Apa yang berlaku kemudian, orang-orang lain yang mendengar pujian tersebut juga ikut melakukan perkara baik yang sama.


SUMBER : http://hadithpsikologi.blogspot.com/