Renungan




Saturday, March 24, 2012

Nabi Muhammad Tidak Menyuruh Hamba Perempuan Muawiyah Menampar Majikannya

Hadith 'Tuhan di Langit'

Muawiyah memberitahu, "Saya pernah mempunyai seorang hamba wanita yang bekerja menggembala kambing milik saya di kawasan Uhud dan Jawwaniyyah. Pada suatu hari, saya membuat pemeriksaan dan saya dapati seekor kambing telah dimakan serigala. Saya adalah manusia biasa yang boleh marah seperti mana orang lain marah, dan saya telah menamparnya satu kali. Kemudian saya pergi berjumpa Nabi Muhammad, dan beliau menganggap masalah saya itu masalah berat. Saya berkata, "Wahai Rasul Allah, apakah saya patut memerdekakan dia?" Nabi Muhammad berkata, "Bawa dia ke sini." Lalu saya pun membawa hamba saya itu kepada Rasulullah. Beliau bertanya kepada hamba saya itu: "Di mana Allah?" Hamba saya menjawab: "Di langit." Nabi Muhammad bertanya lagi: "Siapa saya?" Dia menjawab: "Tuan adalah Rasul Allah." Nabi Muhammad berkata: "Bebaskan dia, kerana dia seorang wanita beriman." - Hadith ini tercadapt dalam rekod hadith autentik koleksi Sahih Muslim

1. Dalam peristiwa itu Muawiyah memberitahu Nabi Muhammad dia telah menampar hamba perempuannya. Hambanya itu bertugas menggembala kambingnya. Pada suatu masa Muawiyah telah memeriksa kambingnya, dan didapati seekor telah dimakan serigala. Lalu dia marah dan menampar hambanya itu dengan sekali tamparan. Hal itu diceritakannya kepada Nabi Muhammad. Jadi, kita dapat andaikan bahawa Muawiyah menyesal kerana menampar hambanya.

2. Muawiyah bertanya kepada Nabi Muhammad: "Wahai Rasul Allah, apakah saya patut memerdekakan dia?" Soalannya itu menunjukkan dia mahu menebus kesalahannya menampar hamba perempuannya itu.

3. Nabi Muhammad menyuruh Muawiyah membawa hambanya itu datang. Apabila hamba perempuan itu sudah ada di hadapan Nabi Muhammad, beliau tidak menyiasat dengan bertanya kepadanya:

* "Kuatkah cara dia tampar kamu?" (SALAH)
* "Selepas dia tampar kamu, apa dia buat?" (SALAH)
* "Ada ataupun tidak dia minta maaf kepada kamu?" (SALAH)
* "Adakah hamba-hamba lain pun dia tampar juga?" (SALAH)
* "Sudah berapa lama kamu jadi hambanya?" (SALAH)
* "Macam mana kamu samnpai menjadi hambanya?" (SALAH)
* "Kenapa dia suruh kamu menjaga kambingnya, sedangkan kamu perempuan?" (SALAH)

4. Sebaliknya Nabi Muhammad bertanya kepada si hamba itu 2 soalan:

i. Soalan: "Di mana Allah?" Hamba itu menjawab: "Di langit."

ii. Soalan: "Siapa saya?" Hamba itu menjawab: "Tuan adalah Rasul Allah."

Selepas mendengar jawapan hamba itu Nabi Muhammad tidak membetulkan cakap hamba itu tentang Tuhannya yang ada di langit. Sebaliknya Nabi Muhammad berkata kepada Muawiyah:"Bebaskan dia, kerana dia seorang wanita beriman."

5. Nabi Muhammad tidak menyuruh Muawiyah meminta maaf dari hamba perempuannya yang ditampar itu.

6. Nabi Muhammad tidak bertanya kepada hamba perempuan itu sama ada dia mahu memaafkan sahaja Muawiyah.

7. Nabi Muhammad tidak menyuruh Muawiyah membayar ganti rugi kepada hambanya.

8. Nabi Muhammad tidak menyuruh hamba itu melaksanakan qisas - hukum balas balik - kepada Muawiyah dengan menampar Muawiyah satu kali juga.

9. Nabi Muhammad memberikan penyelesaian sesuai dengan kehendak Muawiyah sendiri. Muawiyah bertanya kepada Nabi Muhammad sama ada dia patut memerdekakan hamba perempuannya itu. Lalu itulah penyelesaian yang diberikan oleh Nabi Muhammad kepadanya.


SUMBER : http://hadithpsikologi.blogspot.com/