Renungan




Saturday, March 24, 2012

Testimoni Ustazah Nurhidayah Jaafar

Saya ada seorang murid, Zikry namanya. Keluarga Zikry kurang mampu, maka dia tidak memakai songkok sepanjang tahun lepas, sebab songkok lamanya sudah lusuh dan bersaiz kecil. Bajunya lusuh sekali.

Macam-macam cara saya gunakan untuk pastikan dia memakai songkok supaya dia tidak didenda. Saya cubit, marah, bawa ke guru disiplin, denda berdiri tengah panas kerana kesalahan tidak memakai songkok.

Sehinggalah pada minggu lalu saya menggunakan teknik memuji gaya Nabi Muhammad: "Ustazah kagum Zikry sudah rajin belajar, tulisan Zikry cantik, Zikry beri tumpuan dan bersungguh-sungguh. Ustazah akan bertambah kagum kalau Zikry memakai songkok. Zikry bukan sahaja nampak pandai tapi semakin kemas dan hensem."


Keesokan harinya Zikry memakai songkok baru, dan dia pun terselamat daripada dirotan oleh guru besar.

Selama setahun saya mencuba macam-macam cara, akhirnya minggu lalu baru berbaloi apabila saya gunakan teknik Nabi memuji.

Sehingga hari ini saya memberi masa untuk Zikry memotong rambutnya. Dia perlu tunggu cuti sekolah sebab pengasuhnya yang akan memotong rambutnya secara percuma. Syukur saya bertemu dengan teknik Nabi ini. Apabila terkenang
, saya amat kesal sekali.

Ya, niat dan usaha itu buah keberkatan. Rasulullah kekasih Allah, apa yang lahir daripada beliau dipimpin wahyu.